jujur…

kalo diliat sekilas.. kayaknya gampang bgt buat jujur..

ah cuman jujur doang..

gampang bgt gt loh!

mungkin itu yang ada di pikiran kita,, setiap ada org yang bilang ttg jujur..

soalnya itu yang ada di pikiran sy pertama.. pas td teteh mentor bilang bahwa akhlak seorang muslim itu yang pertama adalah JUJUR.. (wah itu kan gampang bgt.. kta sy dalam hati)

naah.. pas di selami lebih dalam..

ternyata jujur adalah satu hal yang sgt SULIT!!

apalagi di Indonesia,, yg dikenal sering memperbagus kata2 dalam perkataannya..

contoh simpel..

kalo kita udh beberapa kali nelefon temen kita dan ga diangkat2..

kita kadang ngomong gini..

“duh ko dia ga ngangkat2 yah,, udah sy telepon berratus2 kali..”

beratus2 kalinya itu loh,, emang bener gt ampe beratus2 kali.. kan engga,, itu yang kita sebut ALAY.. eh LEBAY.. hahah

dan masi byk kelebay2an kita yang berujung keberlebihan kita yang masih byk lg.. yg sgt sering tak kita sadari..

karena berlebihan itu ga baik loh.. dan orang Indonesia tuh kebanyakan berlebihan..

bahkan ada contoh yg lebih ekstrim,,

ada seorang yg lebih tua yang bertanya seperti ini kepada seseorang:

“nak, bagaimana kabarmu?”

nah,, langsung aja seseorang itu bertanya pada org yang lebih tua itu..

“memang kamu pernah melahirkan sy?

memang kamu pernah menyusui sy?

memang kamu pernah menafkahi sy?

ngapain kamu panggil2 sy nak?”

itu salah satu contoh ekstrimnya loh..

saking orang itu menjungjung tinggi kejujuran..

coba deh pikirin..

pasti ngerasa,, tuh dua contoh td ada benernya kan??

ga ada yg terlalu salah2 bgt..

contoh yang pertama bisa jadi lumrah dan qt ngerasa wajar,, karena kita terbiasa dgn keberlebihan itu..

keberlebihan yang ga sesuai ama fakta..

hal sepele yang bisa jd berabe di akhir..

karena kita ga biasa dengen kejujuran yang sepele itu..

padahal fitrahnya,, kita itu dilahirkan dengan sense kejujuran contoh kedua lhoo..

tapi,, karena udh biasa dengan sikap lumrah dan kita biasa ngeliat orang ngelakuin contoh yang pertama,, kita jd biasa dengan hal itu..

padahal..

itulah yang menjadi benih SEMUA kekacauan yang ada di negara Indonesia..

korupsi, mental kerja orang indonesia yg jelek, kualitas pendidikan yang turun drastis..

itu semua karena sense kejujuran kita telah meluntur.. bahkan hilang..

sehingga ketika kita melakukan sesuatu atau mengatakan sesuatu yang sudah tidak sesuai fakta… kita jadi terbiasa dan ga ngerasa bersalah sama sekali..

Phiuh..

bayangin kawan.. hanya karena kelebayan kita!!

ga nyangka kan efek nya akan seburuk itu??

para koruptor yang ga ngerasa bersalah uang rakyat yang begitu banyak tidak tersalurkan.. dan hanya memperkaya diri sendri.. mereka bergelimang harta,, sedangkan rakyat indonesia kebanyakan.. melarat… makan susah.. hanya makan makanan sampah..

mental kerja rakyat indonesia yang semakin turun.. yang ada di otaknya hanya giman caranya biar gajinya makin hari makin besar.. bukan apa yang bisa sy lakuin untuk memajukan perusahaan saya.. tapi yang ada di pikirannya itu gimana untuk memperbesar gaji sy tanpa sy harus bekerja keras..

kualitas pendidikan kita yang makin menurun.. bayangkan.. UAN!! hal yang seharusnya menjadi sebuah parameter kemajuan pendidikan Indonesia,, tapi dikotori oleh SEMUA unsur yang ada di dalamnya.. baik murid-muridnya, guru2nya, bahkan kepala sekolahnyaa.. tak ada rasa bersalah sedikitpun ketika berusaha meluluskan diri sendiri, murid-muridnya dengan cara KOTOR yang seharusnya tidak dilakukan..

semua rasa bersalah itu HILANG.. hilang entah kemana karena ego dan ketakutan manusia.. ego dan ketakutan kita akan dunia.. dunia yang tak ada artinya!

innalillahi.. astaghfirullah..

kemana ketakutan kita akan Alloh??

telahkah itu semua hilang hanya untuk kelegaan sesaat yang akan menjerumuskan kita ke nerakaNya??

padahal..

masih ada siklus kehidupan kita selanjutnya yang akan kita lalui..

dan itulah yang abadi!

itulah yang akan LEBIH berat lg..

tdk mau terus berada di jurang kenistaan ini kan kawan??

kuncinya cuman 1: mulailah untuk jujur!

karena Rasul tak pernah SEKALIPUN berbicara dusta.. beliau selalu jujur.. orang kafir pun yang memusuhi beliau.. untuk masalah kepercayaan.. pasti lebih pecaya pada Rasulullah dibanding saudaranya sendiri..

mungkin.. jujur itu berat.. ketika orang lain tidak jujur..

ketika kita jujur, orang lain tidak jujur tapi yang tidak jujur mendapat hasil yang lebih bagus.. sedang kita yang jujur dapet hasil yang jelek..

janganlah menyesal kawan dengan kejujuran kita..

karena semuanya pasti akan Alloh balas..

mungkin kesenangan atau kepuasan itu tidak dtg dengan cepat.. tp anggaplah kejujuran kita itu akan menjadi tabungan kita untuk mendapat kebahagiaan yang lebih BAHAGIA lg..

kejujuran seperti menanam padi..

pertamanya seperti rumput.. tidak indah..

akan banyak hama dan belalang yang akan mengganggu agar membuat padi itu tak tumbuh..

dan itu tergantung kita merawat untuk membuat padi itu kuat diganggu hama oleh belalang..

ketika padi itu telah survive,, maka kita akn mendapat kan bulir padi..

yang sgt berguna untuk kehidupan kita..

begitulah kejujuran.. berat awalnyaa tapi indah akhirnyaa.. 🙂

Iklan

5 Tanggapan

  1. Halo2.. iseng nih, tulis nama di google.. eh, skalian baca-baca..
    hehe.. Reply ah.. mmm.. pendapatku:
    “Satu hal yang tidak tunduk pada mayoritas adalah nurani seseorang” . Masalahnya orang-orang di politik sepertinya sudah melupakan cara berpikir melalui nurani (mungkin politik pakai nurani pasti gagal kali ya..), jadinya ketidakjujuran dianggap biasa / tunduk pada mayoritas. contoh: korupsi, kampanye (selalu lebay.. yakin deh), dll. Begitu juga contohmu yg lain: Ujian Nasional (tp aku gak curang lhooo.. harga diriku bisa anjlok.. haha.. sori lebay.. bumbu..)
    Mungkin agak susah membedakan mana yang benar atau salah saat kita menjadi bagian dari sebuah lingkungan.
    Mungkin kita tahu mana yang benar, mungkin kita tahu arus lingkungan kita salah, tapi kadang kita ikut aja, toh semua orang di sekitar gitu juga, maka jadilah kita korupsi atau mbocorkan soal ujian.
    Mau tetep jujur?
    salah satu yang patut dipercayai adalah nurani..
    satu2nya pegangan saat kamu meragukan orang disekitarmu, ya kamu sendiri.
    Kamu bisa gak ikut curang dimana seisi kelas memanfaatkan bocoran, itu karena karena kamu percaya nuranimu yang benar dan kamu memilih untuk mengikutinya. Cara membentuk sikap seperti ini bisa macam2, tergantung kamu mau jalan mana.
    Pilihan untuk melawan arus memang berat dan menakutkan (wuih.. lebay.. tp ini bukan kampanye) keadaan yang susah banget nih.. jadi ya pede aja, mungkin butuh sedikit egois mengenai diri kita sendiri.. gak papa lah.. identitas diri harus dijaga.

    gilee…. aku bisa bacot juga ya.. udah lumayan banyak kan?? haha..

    menurutku imbalan paling terasa dari kejujuran adalah kepuasan, tahu kalau aku adalah orang baik, itu yang menyenangkan.
    tapi kadang aku lupa ini. hehehe..

    salam.

  2. wow!! subhanallah yah..
    yup!! nurani emang mesti di pake bgt kalo udh kayak gini..
    apalagi zaman sekarang.. kayaknya susah gitu buat tetap teguh pendirian….
    makasi yaaah

  3. TApi kalo bohong ke orang laen tentang perasaan diri sendiri gak papa kaaan???? atau gimana?
    Ntar dunia ini kaku banget kalo perasaan pun harus sejujur-jujurnya.. kurang berseni (maksudnya memiliki nilai seni lho…)

    Trus kalau di jawa, misalnya saya berkunjung ke rumah teman ayah, trus ditawari roti apalah gitu.. kumakan.. kumakan lagi.. lalu sudah. Trus disuruh makan lagi sampai habis, aku bilang, ” udah, udah cukup om.. udah kenyang kok, tadi habis jajan.” nah itu bohong, aku blom kenyang sebenernya. kalau mau jujur sih, udah habis dua toples roti mungkin. Nah itu kan sudah tradisi tuh.. wah.. aku udah bohongi orang berkali-kali neh…

    jujur sih diharuskan, tapi jangan saklek.. (aduh bahasanya)
    ———————-
    gila.. bosen pisan liburan..

  4. hohohoho…
    dr pada boong,, mending ga usah ngomong kalo perasaan itu ga mau ketauan…
    atau malah berabe,, ya ga?
    naah,, kalo itu,, berusaha aja jgn biasain bohong.. ntar jd kebiasaan..
    cari alesan yg pintar..
    kayak rasul: beliau lg duduk,, lalu ada muslim yang lg dikejar musuhnya lari ke arahnya dan sembunyi..
    terus.. beliau pas ditany ngeliat org itu.. beliau langsung berdiri,, dn bilang gni: selama sy berdiri,, sy tdak meliat org itu.. ga bohong kn??

  5. duh.. bingung juga ya..
    Maksudnya gini..
    Ex:
    A:km lagi sedih ya..?
    B:Eh, nggak kok..
    A:Ah, aku tahu bla.. bla.. bla.. Gini aja.. bla..bla…
    Lalu coba yang ini:
    A: Kamu sedih ya..?
    B: Iya..
    A: Gini aja.. bla..bla…

    —————————-
    apakah si B pada contoh pertama lebih berdosa??
    Sepertinya ia tidak membuat orang lain benci, tidak memfitnah, tidak menimbulkan kerugian bagi siapapun.. atau cuma aku saja yg gak bisa nemuin kerugiannya ya… duh..

    Bukan masalah kita gak pengen orang lain tahu perasaan kita, mereka pasti bisa tahu, sekarang tergantung kita mau mengakuinya atau gak, berdasarkan doktrin kejujuran mutlak maka kita harus menjawab “iya” dalam contoh tadi.
    Maksudku gak berseni tuh ya sprti ini, kita tidak dituntut untuk bisa mengerti orang lain karena kita sudah disediakan fakta dan kita tinggal menelannya saja, menurutku itu belum cukup karena sebagai manusia kita harusnya bisa melakukan lebih.
    mungkin bisa dibilang seni mengerti orang lain.
    (wah sok seni nih aku..)
    Tapi kalau ini gak penting ya lupakan saja toh seni ginian..

    Duh nin, harus cari alasan yang pintar ya…
    hmmm… saya berharap saya cukup cerdas dan tangkas biar bisa melakukannya dengan spontan dan sempurna..
    Tp aku sering kayak gitu lho.. gini, aku gak bilang bohong, aku bilang fakta tapi gak lengkap dan diputus-putus tujuannya supaya orang tidak mengetahui yang sebenarnya , tetapi aku tidak bisa dipandang bersalah karena aku tidak berbohong. Jadi aku orang baik ya.. Tapi rasanya kok aku seperti anak nakal gitu ya?? mungkin hanya perasaan saja..
    ohya.. trik ini emang sering berhasil, tapi jika dengan orang yang nggak malas berpikir atau orang yang sudah tahu sifatku ini kadang gagal juga.. soalnya dikejar teruuus..

    wezzz… asik juga bikin penuh halaman orang.. hehe..
    wah, km sering nongkrongin blog mu ya???
    Tp kok gak ditambahin lagi nih..?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: