relativitas

sebenernya,, paling benci sy ama kata ini..

td barusan abis UTS 2 fisika.. ga ngerti relativitas awalnya,, asalnya kalo ntar soal relativitas keluar mau di skip aja.. haha.. tp tiba2  2 jm sebelum ujian,, ada org pinter lewat.. langsung sy tanyain dah tentang relativitas…jd rada ngerti deh.. haha,, dr situ. kepikiran deh tulisan ini..

kita materi fisika dulu bentar.. kalo ada pesawat A dan B bergerak searah.. menurut pengamat di bumi, A bergerak dengan kecepatan 0.6c dan B bergerak dengan kecepatan o.5c tapi,, menurut B, A bergerak dengan kecepatan relatif sebesar ((Va-Vb)/(1-(VaVb/c2))..wew.. apa nii.. eiits,, tenang, jgn pusing dulu.. kita bukan ngebahas rumus ini ko.. cuman bakal ngebahas ada apa di balik relativitas ini semua…

bisa diliat,, kecepatan A, kecepatan B menurut bumi, menurut B, dan menurut A itu beda2… padahal kita lg ninjau benda yg sama..

naah,, ini terjadi di alam lho teman2.. kalo sy liat si,, ini tuh berlaku buat kehidupan kita sehari-hari juga.. semuanya relatif.. pandangan satu orang dan yang lainnya akan berbeda terhadap satu permasalahan yang sama.. jadi pada kehidupan kita,, akan rentan sekali dengan perbedaan.. semua orang pasti menganggap dirinya dengan benar,, karena pandangan dia itu,, adalah kerangka acuan yg berbeda dengan kerangka acuan orang lain..

makanya, bakal sering tuh yang namanya adu argumen, gontok2an gara2 beda pendapat.. tawuran.. bahkan bunuh2an hanya karena beda sudut pandang terhadap suatu permaslahan yang sama.. wew.. serem bgt kalo udh nyangkut soal bunuh-membunuh yah..

tuh kan,, masalah sederhana tuh bisa jadi gede.. nah, disinilah gunanya akal, pikiran, dan hati manusia.. buat meminimalisir perbedaan yang ditimbulkan oleh efek relativitas.. Alloh nyiptain otak dan hati itu buat ngebedain manusia dengan makhluk-makhluk Alloh yang lain.. kan kalo binatang mah,, gampang bgt lah ngilangin nyawa binatang yang lainnya.. naah, kalo manusia, dituntut untuk toleransi,, dituntut untuk menggunakan akal dan hati yang udah Alloh kasi..

digimanain yah hati dan akalnya? naah,, fungsinya hati dan akal itu adalah untuk ngebedain mana pandangan yang baik, mana pandangan yang buruk.. yang pasti yah,, ilmu mah bisa di dapet dari sapa aja.. jadi kita accept dulu pemikiran2 itu.. pemikiran2 yg beda2 itu,, jgn langsung mematahkan argumen orang.. baru setelah di accept,, kita pake akal dan hati kita,, buat memilah,, mana pandangan yang bener dan sesuai mana yang nggaa.. sehingga kita akan menjadi orang yang lebih bijak dan mampu menjadi orang yang tak berpikiran sempit.. mampu berpikir dari sudut manapun sehingga tidak berat sebelah..

wow.. menguntungkan sekali bukan?? 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: